Titimangsa

Titimangsa
Mendidik | Cerdas | Inovativ

Thursday, 29 April 2010

Raja-raja dan Sultan Gelar Konvensi




http://bataviase.co.id/node/187432

Raja Sultan Gelar Konvensi

BANDUNG, (PR).

Rasa persaudaraan antarbangsa merupakan kebutuhan hakiki dan hak asasi manusia untuk dilaksanakan sungguh-sungguh. Bangsa-bangsa di ASEAN mempunyai nilai historis dan dari satu rumpun bangsa yang sama, dengan budaya sebagai perekatnya.

Demikian deklarasi yang disepakati raja dan sultan nusantara serta sejumlah pemangku serta kepala adat pada Konvensi Adat Raja-raja dan Sultan Nusantara di Balai Pengelolaan Taman Budaya Jawa Barat, Bandung, Senin (26/4). "Kami merasa berasal dari satu rumpun dan keturunan maka sudah sepantasnya kami menjunjung persaudaraan melalui wujud persatuan dan kesatuan dalam perdamaian," ujar Benny Ahmad Samu Samu, Raja Samu Samu VI dari Negeri Abubu, Pulau Nusa Laut, Maluku.

Dalam deklarasi tersebut, para raja, sultan, dan pemangku adat merasa harus dapat membuktikan eksistensinya dalam menjawab tantangan global. "Selain itu, implikasi dari reformasi birokrasi serta refleksi dari demokrasi semakin menuntut dalam menumbuhkan persaingan di segala bidang kehidupan berbangsa dan bernegara, tetapi tidak harus mengesampingkan persatuan dan kesatuan," ujar Benny.

Tiga kesepakatan

Konvensi Adat Raja-raja dan Sultan Nusantara menghasilkan tiga kesepakatan. Ketiga kesepakatan itu, yaitu para raja dan sultan nusantara menyadari untuk membangkitkan kembali kearifan lokal menghadapi tantangan global.Kemudian, menyadari bahwa dalam pelaksanaannya ha-rus dilandasi rasa kebersamaan yang tinggi, senasib seper-juangan, sama-sama merasa memiliki, dan sama-sama ikut memelihara. Selanjutnya, menyadari bahwa diperlukan hubungan ikatan kerja sama di bidang seni dan budaya yangberbasis ekonomi sosial budaya di kalangan ASEAN plus.

"Melalui pertemuan setiap tahun, kami berharap semakin mempererat persatuan dan kesatuan serta menciptakan kedamaian," ujar Hj. Rustuty Rumaeesan, dari Kerajaan Sekar, Papua Barat. Konvensi tersebut dihadiri sekitar lima puluh perwakilan raja dan sultan serta kepala adat dari sejumlah daerah di tanah air. Selain itu, konvensi juga dihadiri sejumlah sultan dan putri sejumlah kerajaan di Malaysia, seperti Sri Ratu Sandong dan Puteri Fauziah dari Kelantan Malaysia. (A-87)*"

Entitas terkaitASEAN | Kelantan | Kerajaan | Ketiga | Konvensi | Negeri | Papua | Rasa | Rustuty | Konvensi Adat | Pulau Nusa | Puteri Fauziah | Sultan Nusantara | Benny Ahmad Samu | Sri Ratu Sandong | Raja Samu Samu VI | Raja Sultan Gelar Konvensi | Balai Pengelolaan Taman Budaya Jawa |
Ringkasan Artikel Ini
Demikian deklarasi yang disepakati raja dan sultan nusantara serta sejumlah pemangku serta kepala adat pada Konvensi Adat Raja-raja dan Sultan Nusantara di Balai Pengelolaan Taman Budaya Jawa Barat, Bandung, Senin (26/4). "Kami merasa berasal dari satu rumpun dan keturunan maka sudah sepantasnya kami menjunjung persaudaraan melalui wujud persatuan dan kesatuan dalam perdamaian," ujar Benny Ahmad Samu Samu, Raja Samu Samu VI dari Negeri Abubu, Pulau Nusa Laut, Maluku.

Jumlah kata di Artikel : 315
Jumlah kata di Summary : 70
Ratio : 0,222

*Ringkasan berita ini dibuat otomatis dengan bantuan mesin. Saran atau masukan dibutuhkan untuk keperluan pengembangan perangkat ini dan dapat dialamatkan ke tech at mediatrac net.


There was an error in this gadget

AddThis

Bookmark and Share

Facebook Comment

Info Archive

Sultan Sepuh XIV Pangeran Raja Arief Natadiningrat :

"Kami berharap, negara ini tidak melupakan sejarah. Dulu sebelum kemerdekaan Bung Karno meminta dukungan keraton untuk bisa membuat NKRI terwujud, karena saat itu tak ada dana untuk mendirikan negara. Saat itu keraton-keraton menyerahkan harta yang mereka punya untuk kemerdekaan negara ini,"

http://nasional.kompas.com/read/2010/12/05/1725383/Para.Sultan.Dukung.Keistimewaan.Yogya

THE FSKN STATMENT IN SULTANATE OF BANJAR : SESUNGGUHNYA KETIKA RAJA - RAJA MEMBUAT KOMITMENT DGN BUNG KARNO DALAM MENDIRIKAN REPUBLIK INI , SEMUA KERAJAAN YG MENYERAHKAN KEDAULATAN DAN KEKAYAAN HARTA TANAHNYA , DIJANJIKAN MENJADI DAERAH ISTIMEWA. NAMUN PADA KENYATAANNYA ...HANYA
YOGYAKARTA YG DI PROSES SEBAGAI DAERAH ISTIMEWA ... AKANKAH AKAN MELEBAR SEPERTI KETIKA DI JANJIKAN ... HANYA TUHAN YG MAHA TAU. ( Sekjen - FSKN ) By: Kanjeng Pangeran Haryo Kusumodiningrat

http://www.facebook.com/photo.php?fbid=177026175660364&set=a.105902269439422.11074.100000589496907