Titimangsa

Titimangsa
Mendidik | Cerdas | Inovativ

Monday, 30 April 2012

Kriteria Calon Raja Pajajaran Anyar?

Kriteria Calon Raja Pajajaran Anyar?

Siapapun boleh mencalonkan dirinya menjadi raja, bila merasa layak, pantas, dan segudang argumentasi lainnya. Misalnya, ada wilayah kerajaannya yang kepala-kepala wilayahnya mendukung dia sebagai kandidat terkuat, ada rakyat yang diyakini bakal memilihnya, dan punya surat sakti dari sang raja sepuh. Itu kalau kerajaannya masih eksis, keratonnya masih kokoh berdiri. Tetapi, yang namanya kerajaan Pajajaran 'kan sudah berabad-abad lalu hilang, jadi ini lalu bagaimana urusannya?

Di sinilah duduk perkaranya!

Seorang calon raja di Kerajaan Pajajaran Anyar harus memenuhi 3 (tiga) kriteria yang yang satu sama lainnya saling melengkapi dan tidak bisa ditawar. Apa saja itu?

1. Dia harus memiliki trah (stamboom) garis keturunan langsung/asli. Mengapa?
2. Dia harus mewarisi ilmu yang mumpuni. Mengapa?
3. Dia harus memiliki dana independen. Mengapa?

Mari kita bahas satu persatu.

1. Dia harus memiliki trah (stamboom) garis keturunan langsung/asli.
Kalau penduduk Jawa Barat ada 40 juta jiwa, dan 30 juta di antaranya urang Sunda, maka mungkin hanya ribuan bahkan ratusan saja generasi masa kini yang merupakan garis keturunan dari Prabu Siliwangi. Dari jumlah tersebut, hanya beberapa yang merupakan garis keturunan langsung/asli, hanya beberapa gelintir saja yang 'dicirian' (baca: ditandai) oleh para karuhun untuk menjadi kandidat/calon kuat raja Pajajaran Anyar yang belum ada juntrungan bentuk fisiknya.

2. Dia harus mewarisi ilmu yang mumpuni.
Bagi siapa saja urang sunda yang sudah membaca Wangsit Siliwangi, ada dua point penting yang patut diingat sebagai"benchmark". Pertama, ucapan Sang Prabu: "tong ngalieuk ka tukang!", dan kedua, proses kepergian beliau yang fenomenal: tilem!
Tentu saja kita harus pisahkan/bedakan antara pengertian apa itu yang disebut ilmu dan apa pula itu yang disebut ilmu pengetahuan. 
Kita harus bisa membayangkan perbandingan ilmu dalam konteks yang seperti halnya: pakar ilmu pengetahuan adalah seseorang yang bergelar doktor, spesialis, profesor, tetapi seseorang yang berilmu adalah yang bisa mengobati penyakit aneh-aneh, bisa terbang, bisa berjalan di atas air, bisa menjelma jadi ada dua-tiga sosok yang sama di waktu yang bersamaan di tempat/peristiwa yang berbeda. Disebut makin sakti bila bisa menghilang, bahkan mi'raj, dan lebih sakti lagi bila tatkala seseorang meninggal dunia maka sesaat sesudah dimakamkan malamnya jasadnya ngahiyang(menghilang). Lebih sakti lagi bila seseorang tilem (ngahiyang) justru pada saat diketahui belum meninggal.
Nah, bayangkan betapa tinggi ilmunya tatkala Prabu Siliwangi tilem, bukan hanya dirinya sendiri, tetapi tilem bersama para pengikut setianya bahkan keratonnya. Itulah kesaktian beliau:menggaibkan yang wujud!

Jadi maknanya adalah: barang siapa yang merasa dirinya layak, pantas menjadi Raja Pajajaran Anyar, adalah seseorang yang 'katitisan' (mewarisi kesaktian) Prabu Siliwangi dalam berbuat sebaliknya, yaitu mampu: mewujudkan yang gaib! Apa sajakah? Pertama, bisa membuktikan mampu membangun kembali keraton kerajaan Pajajaran Anyar, yang megah, anggun dan representatif, di tempat yang semestinya, dan keduanya bisa membuktikan dirinya terpilih/didaulat oleh rakyat Pajajaran Anyar karena rasa terima kasih mereka kepada dia yang telah berbuat karya nyata mampu mengangkat mereka dari kemiskinan dan kebodohan, terasa bantuannya dalam meningkatkan kesejahteraan mereka, dan terasa sugestinya meningkatkan harkat, derajat dan kehormatan peri kehidupan mereka.

3. Dia harus memiliki dana independen.
Membangun keraton tentu bukan membangun rumah. Jauh sekali bedanya. Tentu lebih akbar dan agung betapa pun rumahnya lux atau halamannya luas. Demikian pula membangun perekonomian rakyat hingga bisa maju, modern dan mandiri tentu bukan hanya berupa ritual memberi santunan bagi yang terkena musibah, atau menyumbang panti asuhan atau masjid atau pun mendirikan dapur umum tatkala ada musibah. Tentu lebih luas dan lebih sistemik dari itu, mendirikan Bank Desa semacam Grameen Bank beserta jaringan pelayanan modal dan technical know-how bagi para petani-pedagang-pelaut (nelayan). Nah, semuanya itu tentu saja perlu dana yang amat besar, bukan?
Alangkah sangat tidak lucunya seseorang yang merasa dirinya layak dan pantas menjadi Raja Pajajaran Anyar bila untuk membangun keraton dan memodali perekonomian rakyat harus menunggu bantuan Pemerintah Indonesia atau Pemerintah Propinsi Jawa Barat, bahkan lebih fatal bila hanya untuk upacara seremonial pelantikan raja pun menunggu kucuran dana sponsor.
Seorang calon Raja Pajajaran Anyar harus terbukti merupakan rangkaian atau bagian dari asset dana dinasti yang amat besar, dlp. punya akses dan channelingdan/atau menjadi bagian tim pemegang dana amanah dunia.

Dari ketiga kriteria tersebut di atas (yaitu trah, ilmu, dan dana) maka mudah-mudahan sekarang menjadi jelas, mengapa sosok calon Raja Pajajaran Anyar yang asli dan haq sangat ditunggu-tunggu oleh para raja se-Nusantara yang berkumpul di Bandung, dan dicari-cari oleh para ponggawa Bretton Woods di lembaga-lembaga keuangan dunia dan para pemimpin negara-negara UE yang nyaris terseret mengalami krisis karena nyoba menolong rekannya Yunani yang hampir bangkrut.

Maka menjadi jelas juga, walaupun seseorang yang merasa dirinya layak menjadi Raja Pajajaran Anyar itu jelas-jelas punya trah, dan juga berilmu, tapi kalau seseorang itu tidak bisa punya otoritas dan akses ke dana amanah, maka percuma saja. Sebaliknya pun begitu, bisa saja seseorang yang tinggal di tatar sunda orangnya sekaya George Soros atau Bill Gates misalnya, tapi kalau tidak/bukan trah dan masih tembus santet bahkan takut hantu, ya sama juga bo'ong!Silahkan mundur teratur dan mawas diri saja! Dan jangan lanjutkan modus operandi gaya PO (baca: proyek ongkos) itu!

Salam.

Yus Ruslan Achmad 

Sumber : IMAGINEERING: Kriteria Calon Raja Pajajaran Anyar?

There was an error in this gadget

AddThis

Bookmark and Share

Facebook Comment

Info Archive

Sultan Sepuh XIV Pangeran Raja Arief Natadiningrat :

"Kami berharap, negara ini tidak melupakan sejarah. Dulu sebelum kemerdekaan Bung Karno meminta dukungan keraton untuk bisa membuat NKRI terwujud, karena saat itu tak ada dana untuk mendirikan negara. Saat itu keraton-keraton menyerahkan harta yang mereka punya untuk kemerdekaan negara ini,"

http://nasional.kompas.com/read/2010/12/05/1725383/Para.Sultan.Dukung.Keistimewaan.Yogya

THE FSKN STATMENT IN SULTANATE OF BANJAR : SESUNGGUHNYA KETIKA RAJA - RAJA MEMBUAT KOMITMENT DGN BUNG KARNO DALAM MENDIRIKAN REPUBLIK INI , SEMUA KERAJAAN YG MENYERAHKAN KEDAULATAN DAN KEKAYAAN HARTA TANAHNYA , DIJANJIKAN MENJADI DAERAH ISTIMEWA. NAMUN PADA KENYATAANNYA ...HANYA
YOGYAKARTA YG DI PROSES SEBAGAI DAERAH ISTIMEWA ... AKANKAH AKAN MELEBAR SEPERTI KETIKA DI JANJIKAN ... HANYA TUHAN YG MAHA TAU. ( Sekjen - FSKN ) By: Kanjeng Pangeran Haryo Kusumodiningrat

http://www.facebook.com/photo.php?fbid=177026175660364&set=a.105902269439422.11074.100000589496907