Titimangsa

Titimangsa
Mendidik | Cerdas | Inovativ

Monday, 1 November 2010

Agustus, Undisbursed Loan Perbankan Capai Rp514,9 T

http://economy.okezone.com/read/2010/11/01/320/388449/agustus-undisbursed-loan-perbankan-capai-rp514-9-t


JAKARTA - Bank Indonesia (BI) mencatat jumlah kredit perbankan yang belum ditarik oleh nasabah hingga Agustus lalu mencapai Rp514,9 triliun. Nilai tersebut naik 6,2 persen dibandingkan pencapaian Juni sebesar Rp484,95 triliun atau naik 89,7 persen dibandingkan pencapaian akhir tahun lalu sebesar Rp271,38 triliun.

"Jumlah undisbursed loan hingga Agustus mencapai Rp514,9 triliun," ungkap Kabiro Humas BI Difi A Johansyah dalam siaran persdi Jakarta, Senin (1/11/2010).

Nilai tersebut dikontribusikan dari komitmen perbankan sebesar Rp154,1 triliun. Komitmen perbankan di sini berarti bahwa bank tidak dapat membatalkan untuk mencairkan fasilitas dimaksud kepada nasabah.Selain itu juga dikontribusikan dari uncommited loan sebesar Rp360,8 triliun.Uncommitted loan berarti kredit dapat dibatalkan sewaktu-waktu tanpa syarat (unconditionally cancelled at any time) oleh bank atau dibatalkan secara otomatis oleh bank apabila kondisi debitur menurun menjadi kurang lancar, diragukan atau macet.

Sementara sektor yang paling banyak mengontribusikan undisbursed loan yaitu perindustrian yang mencapai Rp146,26 triliun. Disusul oleh sektor lain-lain sebesar Rp115,27 triliun, perdagangan sebesar Rp100,37 triliun, sektor jasa dunia usaha Rp42,92 triliun, pertanian Rp34,1 triliun dan konstruksi Rp27,48 triliun.

Sisanya listrik, gas, air Rp16,97 triliun, pengangkutan Rp15,84 triliun, pertambangan Rp8,22 triliun dan jasa sosial Rp7,49 triliun.(adn)

(Didik Purwanto/Koran SI/rhs)

There was an error in this gadget

AddThis

Bookmark and Share

Facebook Comment

Info Archive

Sultan Sepuh XIV Pangeran Raja Arief Natadiningrat :

"Kami berharap, negara ini tidak melupakan sejarah. Dulu sebelum kemerdekaan Bung Karno meminta dukungan keraton untuk bisa membuat NKRI terwujud, karena saat itu tak ada dana untuk mendirikan negara. Saat itu keraton-keraton menyerahkan harta yang mereka punya untuk kemerdekaan negara ini,"

http://nasional.kompas.com/read/2010/12/05/1725383/Para.Sultan.Dukung.Keistimewaan.Yogya

THE FSKN STATMENT IN SULTANATE OF BANJAR : SESUNGGUHNYA KETIKA RAJA - RAJA MEMBUAT KOMITMENT DGN BUNG KARNO DALAM MENDIRIKAN REPUBLIK INI , SEMUA KERAJAAN YG MENYERAHKAN KEDAULATAN DAN KEKAYAAN HARTA TANAHNYA , DIJANJIKAN MENJADI DAERAH ISTIMEWA. NAMUN PADA KENYATAANNYA ...HANYA
YOGYAKARTA YG DI PROSES SEBAGAI DAERAH ISTIMEWA ... AKANKAH AKAN MELEBAR SEPERTI KETIKA DI JANJIKAN ... HANYA TUHAN YG MAHA TAU. ( Sekjen - FSKN ) By: Kanjeng Pangeran Haryo Kusumodiningrat

http://www.facebook.com/photo.php?fbid=177026175660364&set=a.105902269439422.11074.100000589496907